Tunggu dan Pindah

Beberapa dari kita, aku salah satunya, suka sekali menghitung hari. Melihat tanggal dan membayangkan apa yang terjadi di tanggal ini bulan lalu atau dua bulan lalu. Apa yang terjadi di hari yang sama minggu lalu atau dua minggu lalu. Dan mengingatnya sudah cukup membuat hari terasa lebih baik. Seperti seharian aku mengulum sebuah permen hasil kristalisasi kenangan hal-hal membahagiakan, yang telah kukoleksi dan kupilah-pilah.

Hari ini tanggal 12 Februari.

Aku mengingat baik sebulan lalu aku berangkat meninggalkan orang tua dalam waktu cukup lama dengan berbekal bismillah, menyiapkan diri untuk 25 hari yang aku belum tahu rupa dan rasanya seperti apa. Membuat cara pandang baru bahwa jika memang nantinya tugas universitas ini tidak sesuai harapanku—baik teman satu kelompok atau kondisi lapangan, aku akan memakai alasan ini-itu untuk bertahan. Dan, ya, akhirnya aku berangkat dengan bersemangat dan sedikit was-was. 12 Januari adalah tanggal dimulainya KKN yang menjadi salah satu pengalaman terbaik yang kumiliki.

Aku juga masih ingat, betapa seriusnya aku mengecek tanggal setelah  workcamp Jepara usai dua tahun lalu. Seminggu kemarin, jam segini, aku masih di Donorejo, bersama teman-teman UI dan Undip juga Emak, berlatih saman dan membuat klepon. Lalu aku tergerak untuk membaca lagi personal notes yang ditulis kawan-kawan untukku.

Begitu terus, sampai aku kelelahan melihat ke belakang dan menyadari mungkin yang lainnya sudah lama pergi dan bergegas ke tempat lainnya, melanjutkan hidup. Menyelesaikan tugas yang lain.

Kata Mbak Gio dalam blognya, ibarat menyeberang, manusia memang selalu berpindah dari pijakan satu ke pijakan lainnya. Berpindah dari pengalaman sedih ke pengalaman bahagia. Pembelajaran satu ke pembelajaran lainnya. Bertemu, namun diharuskan siap ketika waktunya berpisah. Berpindah, dari momen hidup satu ke momen hidup selanjutnya. Menghadapi tantangan klasik yang seperti wajib untuk dirasakan tiap-tiap orang yang tinggal di sebuah sistem yang sama.

Menunggu UNAS dengan segala persiapan belajar dari bangun sampai tidur lagi, masuk universitas, ditunggu dengan skripsi lalu wisuda. Yang ternyata sama sekali bukan akhir, tapi awal dari tantangan yang sebenarnya.

Pernikahan yang selama ini dongeng percayai sebagai akhir gerbang penderitaan juga akun-akun motivasi teguhkan sebagai obat dari resah kesendirian dan galau romantis dengan sebuah kalimat manis, “a happily ever after.” Bahagia-selamanya, ternyata pada kenyataannya, pernikahan adalah fase menuju gerbang ke kehidupan yang lebih sulit lagi. Lebih pelik lagi.

Manusia akan mencari berbagai cara untuk tetap merasa baik dan bahagia. Perasaan baik itu dirasa perlu untuk bekal menghadapi momen hidup yang tidak membahagiakan.

Di sela momen satu ke momen lainnya, ada proses tunggu yang di dalamnya beberapa manusia memilih untuk menonton donlotan drama korea—sebagai sebuah pelarian dari realitas yang biasa-biasa saja. Menyaksikan drama korea dan segala suguhan media adalah upaya untuk “pergi sejenak” dan merasakan sebuah pseudo-feeling tentang bahagia. Beberapa juga membentuk-bentuk kebahagiaan palsu lewat media sosial. Orang lain di ruang maya yang sama, kemudian mulai memakai standar-standar dalam mengukur  bahagia mereka.

Semoga bahagia selalu bisa ditemui di setiap ingatan tentang kepasrahan. Ikhlas yang akan terus dilatih lewat penerimaan bahwa kepada Allah-lah muara tujuan. Perpindahan dan penantian kita semoga benar berlabuh pada-Nya.

Selamat menunggu momen baru hidup dengan kesadaran utuh. Selamat menemukan.

Advertisements
Tunggu dan Pindah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s