Mungkin

Erick Weiner, in his book “Geography of Bliss” uttered that even when two people are travelling together, each of them owns her or his own journey. Personally. 

I’d say yes. 

Ini hari kedua, besok pagi sebelum subuh, aku harus sudah self-check out dari apartemen mura meriya namun sangat rekomended— thx Airbnb– untuk mengejar kereta ekspress paling pagi untuk ke bandara dan pulang, kembali ke Surabaya.

Dan aku– cukup sedih.

Sungguh bukan karena Niswah gagal mengambil foto instagramebel dari kameranya (aku ga nguruz foto2an sakjane…), atau karena aku jatuh cinta dengan tempat-tempat di Malaysia (tetap #visitindonesia yha, gais) atau nyaman dengan transportasi massa yang memang jauh-jauh-jauh lebih baik dari yang pernah kutahu di Surabaya bahkan Jakarta. 

Bukan itu. 

Dari dua hari yang singkat ini, kurasa aku menemukan mozaik diriku, yang usang sampai yang baru. Dengung bahasa Mandarin di MRT, turis-turis berbagai negara di tiap sudut kota, obrolan kampus dan kehidupan di Malaysia oleh Niswah dan mas-masnya yang hilang dan timbul di telingaku– di tengah-tengah itu semua selalu muncul satu kesadaran:

You’re away from home, you’re doing what you wanna do.

Yet, I wasn’t scared, even a bit. I found myself  brave and fine. And it amazed me. 

Anw, kamu jangan percaya jika aku bilang aku ini adalah orang yang menyukai tantangan. Waktu kamu pernah dengar aku bilang gitu, mungkin aku tidak sungguh-sungguh, mungkin aku cuma ingin membuat kesan yang menarik untuk kamu tahu. 

Tapi, sungguh aku penasaran dengan bagaimana Allah menggeser batas diriku, hingga tak ada yang bisa kulakukan selain berani jalan dan yakin dengan pertolongan-Nya. Dan disaat yang sama terkaget-kaget dengan betapa baiknya Ia yang masih mau memberiku petunjuk lewat kesadaran semacam itu. Padahal aku masih celemotan dosa. 

Hingga aku menyimpulkan, mungkin aku sudah siap. Mungkin aku sudah bisa. Mungkin aku harus memperjuangkan diriku lebih keras lagi. Mungkin aku harus pergi lebih jauh. 

Semua masih berupa kemungkinan– yang dari semua kemungkinan itu, aku harus bersabar. Sabar yang lebih-lebih. Sabar dalam mengelola ekspektasi dan prasangka baik kepada Rabb Sang Maha Perencana. Nah, kalau yang ini, sebenar-benarnya tantangan untukku.

Dan di ujung safar ini, aku ingin diriku untuk terus ingat bahwa perjalanan dekat dan jauh– sendiri atau riuh itu bukanlah untuk membuktikan diri, ingin dirindukan, kaboorr, atau yang lain. 

Tapi untuk menambal-mempertebal keimanan pada Allah dan mengumpulkan cerita nyata untuk diceritakan ke anak-anak sendiri– atau orang lain. 

Bismillah ya, sis. 

Racau

Selamat wisuda, semoga ilmunya bermanfaat.

Momen wisuda sudah selesai minggu lalu. Hingar-bingarnya masih bisa kudengar lewat ucapan selamat yang mampir di comment section Instagram dan masih terasa euforianya di timeline media sosial teman-teman yang ramai mengunggah foto bertoga mereka, belum bisa move-on.

Selesai wisuda berarti harus terbiasanya kita dengan cecaran pertanyaan masyarakat dekat, baru dekat, maupun jauh. Tentang apa saja; kerja, S2, menikah dan keputusan-keputusan khas manusia dewasa lainnya. Pandangan dan nasihat-nasihat yang entah mengapa membuatku merasa tidak lebih dari aset yang harus siap diserap dalam bursa ketenagakerjaan. Wkk.

Aku merasa menghadapi pascakampus dengan cukup percaya diri. Meyakini baik-baik rencana yang sudah kupersiapkan. Akan begini, begitu, seperti ini, seperti itu. Walau penuh onak duri dan perlu menebalkan telinga dan kulit, Insya Allah siap kuperjuangkan.

Pfft.

Apa sih berjuang itu?

“Kamu akan tahu sendiri nanti, Nezh. Semoga selalu dikelilingi orang-orang yang mendukungmu, membuatmu tak perlu banyak berkompromi.” Pesan seorang leluhur.

Sebelum aku tersesat di renungku sendiri dan tidak bisa kembali, aku harus diam dan mencari keseimbangan. Mengamati. Melihat pantulan kaca.

Walau berdiri tegak, aku melihat lutut yang bergetar. Mata sembab. Tangan tremor yang sedang menggenggam entah apa.

“Hati-hati, semoga Allah selalu menemani.